Referensi Kueri Bazel

Laporkan masalah Lihat sumber

Halaman ini adalah panduan referensi untuk Bahasa Kueri Bazel yang digunakan saat Anda menggunakan bazel query untuk menganalisis dependensi build. Bagian ini juga menjelaskan format output yang didukung bazel query.

Untuk kasus penggunaan praktis, lihat Petunjuk Cara Kueri Bazel.

Referensi kueri tambahan

Selain query, yang berjalan pada grafik target fase pasca-pemuatan, Bazel menyertakan kueri grafik tindakan dan kueri yang dapat dikonfigurasi.

Kueri grafik tindakan

Kueri grafik tindakan (aquery) beroperasi pada Grafik Target yang Dikonfigurasi pasca-analisis serta menampilkan informasi tentang Tindakan, Artefak, dan hubungannya. aquery berguna saat Anda tertarik dengan properti Action/Artifacts yang dihasilkan dari Grafik Target yang Dikonfigurasi. Misalnya, perintah aktual berjalan beserta input, output, dan mnemoniknya.

Untuk detail selengkapnya, lihat referensi kueri.

Kueri yang dapat dikonfigurasi

Kueri Bazel tradisional berjalan pada grafik target fase pasca-pemuatan, sehingga tidak memiliki konsep konfigurasi dan konsep terkaitnya. Secara khusus, ini tidak menyelesaikan pernyataan pilih dengan benar dan sebagai gantinya menampilkan semua kemungkinan resolusi pilihan. Namun, lingkungan kueri yang dapat dikonfigurasi, cquery, menangani konfigurasi dengan benar, tetapi tidak menyediakan semua fungsi kueri asli ini.

Untuk detail selengkapnya, lihat referensi cquery.

Contoh

Bagaimana cara orang menggunakan bazel query? Berikut adalah contoh umumnya:

Mengapa hierarki //foo bergantung pada //bar/baz? Menampilkan jalur:

somepath(foo/..., //bar/baz:all)

Library C++ apa yang diandalkan oleh semua pengujian foo yang tidak diandalkan target foo_bin?

kind("cc_library", deps(kind(".*test rule", foo/...)) except deps(//foo:foo_bin))

Token: Sintaksis leksikal

Ekspresi dalam bahasa kueri terdiri dari token berikut:

  • Kata kunci, seperti let. Kata kunci adalah kata bahasa yang dicadangkan, dan masing-masing dijelaskan di bawah. Rangkaian lengkap kata kunci adalah:

  • Kata, seperti "foo/..." atau ".*test rule" atau "//bar/baz:all". Jika urutan karakternya "dikutip" (dimulai dan diakhiri dengan tanda kutip tunggal ' atau diawali dan diakhiri dengan tanda kutip ganda "), itu adalah kata. Jika urutan karakter tidak dikutip, urutan karakter tersebut masih dapat diurai sebagai kata. Kata yang tidak dikutip adalah urutan karakter yang diambil dari karakter alfabet A-Za-z, angka 0-9, dan karakter khusus */@.-_:$~[] (tanda bintang, garis miring, at, titik, tanda hubung, garis bawah, titik dua, tanda dolar, tanda gelombang, tanda kurung siku kiri, tanda kurung siku kanan). Namun, kata yang tidak dikutip tidak boleh diawali dengan tanda hubung - atau tanda bintang *, meskipun nama target relatif dapat diawali dengan karakter tersebut.

    Kata yang tidak dikutip juga mungkin tidak menyertakan karakter tanda plus + atau sama dengan =, meskipun karakter tersebut diizinkan dalam nama target. Saat menulis kode yang menghasilkan ekspresi kueri, nama target harus dikutip.

    Mengutip diperlukan saat menulis skrip yang membuat ekspresi kueri Bazel dari nilai yang disediakan pengguna.

     //foo:bar+wiz    # WRONG: scanned as //foo:bar + wiz.
     //foo:bar=wiz    # WRONG: scanned as //foo:bar = wiz.
     "//foo:bar+wiz"  # OK.
     "//foo:bar=wiz"  # OK.
    

    Perhatikan bahwa kutipan ini merupakan tambahan untuk kutipan apa pun yang mungkin diperlukan oleh shell Anda, seperti:

    bazel query ' "//foo:bar=wiz" '   # single-quotes for shell, double-quotes for Bazel.
    

    Kata kunci dan operator, jika dikutip, dianggap sebagai kata biasa. Misalnya, some adalah kata kunci, tetapi "beberapa" adalah kata. foo dan "foo" adalah kata.

    Namun, berhati-hatilah saat menggunakan tanda kutip tunggal atau ganda dalam nama target. Saat mengutip satu atau beberapa nama target, gunakan hanya satu jenis tanda kutip (baik semua tanda kutip tunggal maupun ganda).

    Berikut ini adalah contoh dari apa yang akan terjadi dengan string kueri Java:

      'a"'a'         # WRONG: Error message: unclosed quotation.
      "a'"a"         # WRONG: Error message: unclosed quotation.
      '"a" + 'a''    # WRONG: Error message: unexpected token 'a' after query expression '"a" + '
      "'a' + "a""    # WRONG: Error message: unexpected token 'a' after query expression ''a' + '
      "a'a"          # OK.
      'a"a'          # OK.
      '"a" + "a"'    # OK
      "'a' + 'a'"    # OK
    

    Kami memilih sintaks ini sehingga tanda kutip tidak diperlukan dalam kebanyakan kasus. Contoh ".*test rule" (yang tidak biasa) memerlukan tanda kutip: contoh ini dimulai dengan titik dan berisi spasi. Kutipan "cc_library" tidak perlu tetapi tidak berbahaya.

  • Tanda baca, seperti tanda kurung (), titik ., dan koma ,. Kata yang berisi tanda baca (selain pengecualian yang tercantum di atas) harus dikutip.

Karakter spasi kosong di luar kata yang dikutip akan diabaikan.

Konsep bahasa kueri Bazel

Bahasa kueri Bazel adalah bahasa ekspresi. Setiap ekspresi mengevaluasi ke kumpulan target yang diurutkan sebagian, atau yang setara, grafik (DAG) target. Ini adalah satu-satunya datatype.

Set dan grafik merujuk pada jenis data yang sama, tetapi menekankan aspek yang berbeda dari jenis data tersebut, misalnya:

  • Tetapkan: Urutan sebagian target tidak menarik.
  • Grafik: Urutan parsial target bersifat signifikan.

Siklus dalam grafik dependensi

Grafik dependensi build harus asiklik.

Algoritma yang digunakan oleh bahasa kueri dimaksudkan untuk digunakan dalam grafik asiklik, tetapi kuat terhadap siklus. Detail tentang cara siklus diperlakukan tidak ditentukan dan tidak boleh diandalkan.

Dependensi implisit

Selain mem-build dependensi yang ditentukan secara eksplisit dalam file BUILD, Bazel menambahkan dependensi implisit tambahan ke aturan. Misalnya, setiap aturan Java secara implisit bergantung pada JavaBuilder. Dependensi implisit ditetapkan menggunakan atribut yang diawali dengan $ dan tidak dapat diganti dalam file BUILD.

bazel query secara default mempertimbangkan dependensi implisit saat menghitung hasil kueri. Perilaku ini dapat diubah dengan opsi --[no]implicit_deps. Perlu diperhatikan bahwa, karena kueri tidak mempertimbangkan konfigurasi, toolchain potensial tidak akan dipertimbangkan.

Kesehatan

Ekspresi bahasa kueri Bazel beroperasi di atas grafik dependensi build, yang merupakan grafik yang secara implisit didefinisikan oleh semua deklarasi aturan dalam semua file BUILD. Penting untuk dipahami bahwa grafik ini agak abstrak, dan bukan merupakan deskripsi lengkap tentang cara melakukan semua langkah build. Agar dapat menjalankan build, konfigurasi juga diperlukan. Lihat bagian konfigurasi dalam Panduan Pengguna untuk mengetahui detail lebih lanjut.

Hasil evaluasi ekspresi dalam bahasa kueri Bazel bernilai benar untuk semua konfigurasi, yang berarti bahwa ekspresi tersebut mungkin merupakan perkiraan yang berlebihan konservatif, dan tidak terlalu tepat. Jika Anda menggunakan alat kueri untuk menghitung kumpulan semua file sumber yang diperlukan selama build, alat ini mungkin melaporkan lebih banyak daripada yang sebenarnya diperlukan karena, misalnya, alat kueri akan menyertakan semua file yang diperlukan untuk mendukung terjemahan pesan, meskipun Anda tidak bermaksud menggunakan fitur tersebut di build.

Tentang pemeliharaan urutan grafik

Operasi mempertahankan batasan pengurutan apa pun yang diwarisi dari subekspresinya. Anda dapat menganggapnya sebagai "hukum kekekalan urutan parsial". Pertimbangkan sebuah contoh: jika Anda mengeluarkan kueri untuk menentukan penutupan transitif dependensi target tertentu, kumpulan yang dihasilkan akan diurutkan sesuai dengan grafik dependensi. Jika Anda memfilter yang ditetapkan agar hanya menyertakan target jenis file, hubungan pengurutan parsial transitif yang sama akan berlaku di antara setiap pasangan target dalam subset yang dihasilkan - meskipun tidak satu pun dari pasangan ini yang benar-benar terhubung langsung dalam grafik asli. (Tidak ada tepi file-file dalam grafik dependensi build).

Namun, meskipun semua operator mempertahankan urutan, beberapa operasi, seperti operasi yang ditetapkan tidak memperkenalkan batasan pengurutannya sendiri. Pertimbangkan ekspresi ini:

deps(x) union y

Urutan kumpulan hasil akhir dijamin akan mempertahankan semua batasan pengurutan subekspresinya, yaitu, bahwa semua dependensi transitif x diurutkan dengan benar sesuai satu sama lain. Namun, kueri ini tidak menjamin urutan target di y, atau tentang pengurutan target di deps(x) dibandingkan target di y (kecuali target dalam y yang juga kebetulan ada di deps(x)).

Operator yang menerapkan batasan pengurutan mencakup: allpaths, deps, rdeps, somepath, dan karakter pengganti pola target package:*, dir/..., dll.

Kueri langit

Kueri Langit adalah mode kueri yang beroperasi pada cakupan semesta tertentu.

Fungsi khusus hanya tersedia di SkyQuery

Mode Kueri Sky memiliki fungsi kueri tambahan allrdeps dan rbuildfiles. Fungsi-fungsi ini beroperasi di seluruh cakupan semesta (itulah sebabnya mengapa tidak masuk akal untuk Kueri normal).

Menentukan cakupan alam semesta

Mode Kueri Sky diaktifkan dengan meneruskan dua flag berikut: (--universe_scope atau --infer_universe_scope) dan --order_output=no. --universe_scope=<target_pattern1>,...,<target_patternN> akan memberi tahu kueri untuk memuat penutupan transitif pola target yang ditentukan oleh pola target, yang dapat berupa aditif dan pengurangan. Semua kueri kemudian dievaluasi dalam "cakupan" ini. Secara khusus, operator allrdeps dan rbuildfiles hanya menampilkan hasil dari cakupan ini. --infer_universe_scope akan memberi tahu Bazel agar menyimpulkan nilai untuk --universe_scope dari ekspresi kueri. Nilai yang disimpulkan ini adalah daftar pola target unik dalam ekspresi kueri, tetapi ini mungkin bukan yang Anda inginkan. Contoh:

bazel query --infer_universe_scope --order_output=no "allrdeps(//my:target)"

Daftar pola target unik dalam ekspresi kueri ini adalah ["//my:target"], sehingga Bazel memperlakukan hal ini sama seperti panggilan:

bazel query --universe_scope=//my:target --order_output=no "allrdeps(//my:target)"

Namun, hasil kueri dengan --universe_scope tersebut hanya //my:target; tidak ada satu pun dependensi terbalik dari //my:target yang ada di alam semesta, secara konstruksi. Di sisi lain, pertimbangkan:

bazel query --infer_universe_scope --order_output=no "tests(//a/... + b/...) intersect allrdeps(siblings(rbuildfiles(my/starlark/file.bzl)))"

Ini adalah pemanggilan kueri yang berarti yang mencoba menghitung target pengujian dalam perluasan target tests di beberapa direktori yang secara transitif bergantung pada target yang definisinya menggunakan file .bzl tertentu. Di sini, --infer_universe_scope sangat praktis, terutama jika pilihan --universe_scope akan mengharuskan Anda untuk mengurai ekspresi kueri sendiri.

Jadi, untuk ekspresi kueri yang menggunakan operator cakupan alam semesta seperti allrdeps dan rbuildfiles, pastikan untuk menggunakan --infer_universe_scope hanya jika perilakunya sesuai dengan yang Anda inginkan.

Sky Query memiliki beberapa kelebihan dan kekurangan dibandingkan dengan kueri default. Kelemahan utamanya adalah tidak dapat mengurutkan output sesuai urutan grafik, sehingga format output tertentu dilarang. Keuntungannya adalah menyediakan dua operator (allrdeps dan rbuildfiles) yang tidak tersedia dalam kueri default. Selain itu, Sky Query melakukan tugasnya dengan memasukkan grafik Skyframe ke dalam grafik, bukan membuat grafik baru, yang dilakukan oleh implementasi default. Oleh karena itu, ada beberapa situasi saat aplikasi lebih cepat dan menggunakan lebih sedikit memori.

Ekspresi: Sintaksis dan semantik tata bahasa

Ini adalah tata bahasa bahasa kueri Bazel, yang dinyatakan dalam notasi EBNF:

expr ::= word
       | let name = expr in expr
       | (expr)
       | expr intersect expr
       | expr ^ expr
       | expr union expr
       | expr + expr
       | expr except expr
       | expr - expr
       | set(word *)
       | word '(' int | word | expr ... ')'

Bagian berikut menjelaskan setiap pembuatan tata bahasa ini secara berurutan.

Pola target

expr ::= word

Secara sintaksis, pola target hanyalah sebuah kata. Hal ini ditafsirkan sebagai kumpulan target (tidak berurutan). Pola target yang paling sederhana adalah label, yang mengidentifikasi target tunggal (file atau aturan). Misalnya, pola target //foo:bar mengevaluasi ke kumpulan yang berisi satu elemen, target, aturan bar.

Pola target menggeneralisasi label untuk menyertakan karakter pengganti pada paket dan target. Misalnya, foo/...:all (atau hanya foo/...) adalah pola target yang mengevaluasi ke kumpulan yang berisi semua aturan dalam setiap paket secara rekursif di bawah direktori foo; bar/baz:all adalah pola target yang mengevaluasi ke kumpulan yang berisi semua aturan dalam paket bar/baz, tetapi bukan sub-paketnya.

Demikian pula, foo/...:* adalah pola target yang dievaluasi ke kumpulan yang berisi semua target (aturan dan file) di setiap paket secara berulang di bawah direktori foo; bar/baz:* mengevaluasi ke kumpulan yang berisi semua target dalam paket bar/baz, tetapi bukan sub-paketnya.

Karena cocok dengan file serta aturan, karakter pengganti :* sering kali lebih berguna daripada :all untuk kueri. Sebaliknya, karakter pengganti :all (implisit dalam pola target seperti foo/...) biasanya lebih berguna untuk build.

Pola target bazel query berfungsi sama seperti target build bazel build. Untuk mengetahui detail selengkapnya, lihat Pola Target, atau ketik bazel help target-syntax.

Pola target dapat dievaluasi ke kumpulan singleton (dalam kasus label), ke kumpulan yang berisi banyak elemen (seperti dalam kasus foo/... yang memiliki ribuan elemen), atau ke kumpulan kosong, jika pola target tidak cocok dengan target.

Semua node dalam hasil ekspresi pola target diurutkan dengan benar relatif satu sama lain sesuai dengan hubungan dependensi. Jadi, hasil dari foo:* bukan hanya kumpulan target dalam paket foo, tetapi juga grafik terhadap target tersebut. (Tidak ada jaminan yang diberikan terkait pengurutan relatif node hasil terhadap node lain.) Untuk detail selengkapnya, lihat bagian urutan grafik.

Variabel

expr ::= let name = expr1 in expr2
       | $name

Bahasa kueri Bazel memungkinkan definisi dan referensi ke variabel. Hasil evaluasi ekspresi let sama dengan hasil dari expr2, dengan semua kemunculan bebas variabel name diganti dengan nilai expr1.

Misalnya, let v = foo/... in allpaths($v, //common) intersect $v setara dengan allpaths(foo/...,//common) intersect foo/....

Kemunculan referensi variabel name selain dalam ekspresi let name = ... yang mencakup adalah error. Dengan kata lain, ekspresi kueri tingkat teratas tidak boleh memiliki variabel bebas.

Dalam produksi tata bahasa di atas, name sama seperti kata, tetapi dengan batasan tambahan bahwa kata tersebut merupakan ID hukum dalam bahasa pemrograman C. Referensi ke variabel harus diawali dengan karakter "$".

Setiap ekspresi let hanya menentukan satu variabel, tetapi Anda dapat menyarangkannya.

Pola target dan referensi variabel hanya terdiri dari satu token, satu kata, yang menciptakan ambiguitas sintaksis. Namun, tidak ada ambiguitas semantik, karena subkumpulan kata yang merupakan nama variabel legal terpisah dari subkumpulan kata yang merupakan pola target hukum.

Secara teknis, ekspresi let tidak meningkatkan ekspresi bahasa kueri: semua kueri yang dapat dinyatakan dalam bahasa tersebut juga dapat dinyatakan tanpa ekspresi tersebut. Namun, fitur ini meningkatkan keringkasan banyak kueri, dan juga dapat menghasilkan evaluasi kueri yang lebih efisien.

Ekspresi dalam tanda kurung

expr ::= (expr)

Tanda kurung mengaitkan subekspresi untuk memaksa urutan evaluasi. Ekspresi yang diberi tanda kurung mengevaluasi nilai argumennya.

Operasi himpunan aljabar: persimpangan, gabungan, perbedaan himpunan

expr ::= expr intersect expr
       | expr ^ expr
       | expr union expr
       | expr + expr
       | expr except expr
       | expr - expr

Ketiga operator ini menghitung operasi set biasa atas argumennya. Setiap operator memiliki dua bentuk, bentuk nominal, seperti intersect, dan bentuk simbolis, seperti ^. Kedua bentuk itu setara; bentuk simbolis lebih cepat diketik. (Agar lebih jelas, bagian lain halaman ini menggunakan bentuk nominal.)

Misalnya,

foo/... except foo/bar/...

bernilai kumpulan target yang cocok dengan foo/..., tetapi tidak cocok dengan foo/bar/....

Anda dapat menulis kueri yang sama dengan:

foo/... - foo/bar/...

Operasi intersect (^) dan union (+) bersifat komutatif (simetris); except (-) bersifat asimetris. Parser memperlakukan ketiga operator sebagai terkait kiri dan berprioritas sama, jadi Anda mungkin memerlukan tanda kurung. Misalnya, dua ekspresi pertama ini setara, tetapi yang ketiga tidak:

x intersect y union z
(x intersect y) union z
x intersect (y union z)

Membaca target dari sumber eksternal: ditetapkan

expr ::= set(word *)

Operator set(a b c ...) menghitung gabungan dari nol atau beberapa pola target, yang dipisahkan oleh spasi kosong (tanpa koma).

Bersama dengan fitur $(...) Bourne shell, set() menyediakan cara untuk menyimpan hasil dari satu kueri dalam file teks biasa, memanipulasi file teks tersebut menggunakan program lain (seperti alat shell UNIX standar), lalu memperkenalkan hasilnya kembali ke alat kueri sebagai nilai untuk diproses lebih lanjut. Contoh:

bazel query deps(//my:target) --output=label | grep ... | sed ... | awk ... > foo
bazel query "kind(cc_binary, set($(<foo)))"

Pada contoh berikutnya,kind(cc_library, deps(//some_dir/foo:main, 5)) dihitung dengan memfilter nilai maxrank menggunakan program awk.

bazel query 'deps(//some_dir/foo:main)' --output maxrank | awk '($1 < 5) { print $2;} ' > foo
bazel query "kind(cc_library, set($(<foo)))"

Dalam contoh ini, $(<foo) adalah singkatan untuk $(cat foo), tetapi perintah shell selain cat juga dapat digunakan—seperti perintah awk sebelumnya.

Fungsi

expr ::= word '(' int | word | expr ... ')'

Bahasa kueri mendefinisikan beberapa fungsi. Nama fungsi menentukan jumlah dan jenis argumen yang diperlukan. Fungsi berikut tersedia:

Penutupan transitif dependensi: dependensi

expr ::= deps(expr)
       | deps(expr, depth)

Operator deps(x) mengevaluasi ke grafik yang dibentuk oleh penutupan transitif dependensi kumpulan argumennya x. Misalnya, nilai deps(//foo) adalah grafik dependensi yang di-root pada foo node tunggal, termasuk semua dependensinya. Nilai deps(foo/...) adalah grafik dependensi yang root-nya adalah semua aturan dalam setiap paket di bawah direktori foo. Dalam konteks ini, 'dependensi' hanya berarti target aturan dan file, sehingga file BUILD dan Starlark yang diperlukan untuk membuat target tersebut tidak disertakan di sini. Untuk itu, Anda harus menggunakan operator buildfiles.

Grafik yang dihasilkan diurutkan sesuai dengan hubungan dependensi. Untuk detail selengkapnya, lihat bagian tentang urutan grafik.

Operator deps menerima argumen kedua opsional, yang merupakan literal integer yang menentukan batas atas pada kedalaman penelusuran. Jadi, deps(foo:*, 0) menampilkan semua target dalam paket foo, sedangkan deps(foo:*, 1) selanjutnya menyertakan prasyarat langsung dari target apa pun dalam paket foo, dan deps(foo:*, 2) selanjutnya menyertakan node yang dapat langsung dijangkau dari node di deps(foo:*, 1), dan seterusnya. (Angka ini sesuai dengan peringkat yang ditampilkan dalam format output minrank.) Jika parameter depth dihilangkan, penelusuran tidak akan dibatasi: penelusuran akan menghitung penutupan transitif refleksif prasyarat.

Penutupan transitif dependensi terbalik: rdeps

expr ::= rdeps(expr, expr)
       | rdeps(expr, expr, depth)

Operator rdeps(u, x) mengevaluasi dependensi terbalik dari argumen yang ditetapkan x dalam penutupan transitif kumpulan alam semesta u.

Grafik yang dihasilkan diurutkan sesuai dengan hubungan dependensi. Lihat bagian urutan grafik untuk detail selengkapnya.

Operator rdeps menerima argumen ketiga opsional, yang merupakan literal bilangan bulat yang menentukan batas atas pada kedalaman penelusuran. Grafik yang dihasilkan hanya menyertakan node dalam jarak kedalaman yang ditetapkan dari node mana pun dalam kumpulan argumen. Jadi, rdeps(//foo, //common, 1) mengevaluasi ke semua node dalam penutupan transitif //foo yang secara langsung bergantung pada //common. (Angka ini sesuai dengan peringkat yang ditampilkan dalam format output minrank.) Jika parameter depth dihilangkan, penelusuran tidak akan dibatasi.

Penutupan transitif semua dependensi terbalik: allrdeps

expr ::= allrdeps(expr)
       | allrdeps(expr, depth)

Operator allrdeps berperilaku seperti operator rdeps, kecuali bahwa "universe set" adalah apa pun yang dievaluasi flag --universe_scope, bukan ditentukan secara terpisah. Jadi, jika --universe_scope=//foo/... diteruskan, allrdeps(//bar) akan setara dengan rdeps(//foo/..., //bar).

Dependensi terbalik langsung dalam paket yang sama: same_pkg_direct_rdeps

expr ::= same_pkg_direct_rdeps(expr)

Operator same_pkg_direct_rdeps(x) mengevaluasi ke kumpulan lengkap target yang berada dalam paket yang sama dengan target dalam kumpulan argumen, dan yang langsung bergantung padanya.

Menangani paket target: saudara kandung

expr ::= siblings(expr)

Operator siblings(x) mengevaluasi kumpulan lengkap target yang ada dalam paket yang sama dengan target dalam kumpulan argumen.

Pilihan arbitrer: beberapa

expr ::= some(expr)
       | some(expr, count )

Operator some(x, k) memilih maksimal k target secara acak dari kumpulan argumen x, dan mengevaluasi ke kumpulan yang hanya berisi target tersebut. Parameter k bersifat opsional; jika tidak ada, hasilnya akan berupa kumpulan singleton yang hanya berisi satu target yang dipilih secara arbitrer. Jika ukuran kumpulan argumen x lebih kecil dari k, seluruh kumpulan argumen x akan ditampilkan.

Misalnya, ekspresi some(//foo:main union //bar:baz) mengevaluasi ke kumpulan singleton yang berisi //foo:main atau //bar:baz—meskipun mana yang tidak ditentukan. Ekspresi some(//foo:main union //bar:baz, 2) atau some(//foo:main union //bar:baz, 3) menampilkan //foo:main dan //bar:baz.

Jika argumennya adalah singleton, some akan menghitung fungsi identitas: some(//foo:main) setara dengan //foo:main.

Akan terjadi error jika kumpulan argumen yang ditentukan kosong, seperti dalam ekspresi some(//foo:main intersect //bar:baz).

Operator jalur: somepath, allpaths

expr ::= somepath(expr, expr)
       | allpaths(expr, expr)

Operator somepath(S, E) dan allpaths(S, E) menghitung jalur antara dua kumpulan target. Kedua kueri menerima dua argumen, satu kumpulan S titik awal dan satu E titik akhir. somepath menampilkan grafik node di beberapa jalur arbitrer dari target di S ke target di E; allpaths menampilkan grafik node di semua jalur dari target mana pun di S ke target mana pun di E.

Grafik yang dihasilkan diurutkan sesuai dengan hubungan dependensi. Lihat bagian urutan grafik untuk detail selengkapnya.

Jalan tertentu
somepath(S1 + S2, E), satu kemungkinan hasil.
Jalan tertentu
somepath(S1 + S2, E), kemungkinan hasil lainnya.
Semua jalur
allpaths(S1 + S2, E)

Pemfilteran jenis target: jenis

expr ::= kind(word, expr)

Operator kind(pattern, input) menerapkan filter ke sekumpulan target, dan menghapus target tersebut yang bukan jenis yang diharapkan. Parameter pattern menentukan jenis target yang akan dicocokkan.

Misalnya, jenis untuk empat target yang ditentukan oleh file BUILD (untuk paket p) yang ditampilkan di bawah ini diilustrasikan dalam tabel:

Kode Target Jenis
        genrule(
            name = "a",
            srcs = ["a.in"],
            outs = ["a.out"],
            cmd = "...",
        )
      
//p:a aturan genrule
//p:a.in file sumber
//p:a.out file yang dihasilkan
//p:BUILD file sumber

Dengan demikian, kind("cc_.* rule", foo/...) mengevaluasi ke kumpulan semua cc_library, cc_binary, dll., target aturan di bawah foo, dan kind("source file", deps(//foo)) mengevaluasi ke kumpulan semua file sumber dalam penutupan transitif dependensi target //foo.

Kutipan argumen pattern sering kali diperlukan karena tanpanya, banyak ekspresi reguler, seperti source file dan .*_test, tidak dianggap sebagai kata oleh parser.

Saat mencocokkan dengan package group, target yang diakhiri dengan :all mungkin tidak memberikan hasil apa pun. Gunakan :all-targets sebagai gantinya.

Pemfilteran nama target: filter

expr ::= filter(word, expr)

Operator filter(pattern, input) menerapkan filter ke sekumpulan target, dan menghapus target yang labelnya (dalam bentuk absolut) tidak cocok dengan pola; operator mengevaluasi ke subset inputnya.

Argumen pertama, pattern adalah kata yang berisi ekspresi reguler atas nama target. Ekspresi filter mengevaluasi kumpulan yang berisi semua target x sehingga x adalah anggota dari kumpulan input dan label (dalam bentuk absolut, seperti //foo:bar) dari x berisi kecocokan (tanpa anchor) untuk ekspresi reguler pattern. Karena semua nama target diawali dengan //, nama ini dapat digunakan sebagai alternatif untuk anchor ekspresi reguler ^.

Operator ini sering kali memberikan alternatif yang jauh lebih cepat dan lebih andal dibandingkan operator intersect. Misalnya, untuk melihat semua dependensi bar dari target //foo:foo, seseorang dapat mengevaluasi

deps(//foo) intersect //bar/...

Namun, pernyataan ini memerlukan penguraian semua file BUILD di hierarki bar, yang akan lambat dan rentan terhadap error dalam file BUILD yang tidak relevan. Alternatifnya adalah:

filter(//bar, deps(//foo))

yang pertama akan menghitung kumpulan dependensi //foo, lalu hanya memfilter target yang cocok dengan pola yang disediakan—dengan kata lain, target dengan nama yang berisi //bar sebagai substring.

Penggunaan umum lain dari operator filter(pattern, expr) adalah untuk memfilter file tertentu berdasarkan nama atau ekstensinya. Misalnya,

filter("\.cc$", deps(//foo))

akan memberikan daftar semua file .cc yang digunakan untuk membuat //foo.

Pemfilteran atribut aturan: attr

expr ::= attr(word, word, expr)

Operator attr(name, pattern, input) menerapkan filter ke sekumpulan target, dan menghapus target yang bukan aturan, target aturan yang tidak memiliki atribut name yang ditentukan, atau target aturan jika nilai atribut tidak cocok dengan ekspresi reguler pattern yang disediakan; operator mengevaluasi ke subset inputnya.

Argumen pertama, name adalah nama atribut aturan yang harus dicocokkan dengan pola ekspresi reguler yang diberikan. Argumen kedua, pattern adalah ekspresi reguler atas nilai atribut. Ekspresi attr dievaluasi ke kumpulan yang berisi semua target x sedemikian rupa sehingga x adalah anggota dari kumpulan input, merupakan aturan dengan atribut yang ditentukan name dan nilai atribut berisi kecocokan (unanchor) untuk ekspresi reguler pattern. Jika name adalah atribut opsional dan aturan tidak menentukannya secara eksplisit, nilai atribut default akan digunakan untuk perbandingan. Misalnya,

attr(linkshared, 0, deps(//foo))

akan memilih semua dependensi //foo yang diizinkan untuk memiliki atribut linkshared (seperti, aturan cc_binary) dan menyetelnya secara eksplisit ke 0 atau tidak menyetelnya sama sekali, tetapi nilai defaultnya adalah 0 (misalnya untuk aturan cc_binary).

Atribut jenis daftar (seperti srcs, data, dll.) dikonversi menjadi string berformat [value<sub>1</sub>, ..., value<sub>n</sub>], dimulai dengan kurung siku [, diakhiri dengan kurung ] dan menggunakan "," (koma, spasi) untuk membatasi beberapa nilai. Label dikonversi menjadi string menggunakan bentuk label absolut. Misalnya, atribut deps=[":foo", "//otherpkg:bar", "wiz"] akan dikonversi menjadi string [//thispkg:foo, //otherpkg:bar, //thispkg:wiz]. Tanda kurung selalu ada, sehingga daftar kosong akan menggunakan nilai string [] untuk tujuan pencocokan. Misalnya,

attr("srcs", "\[\]", deps(//foo))

akan memilih semua aturan di antara dependensi //foo yang memiliki atribut srcs kosong, sedangkan

attr("data", ".{3,}", deps(//foo))

akan memilih semua aturan di antara dependensi //foo yang menentukan setidaknya satu nilai dalam atribut data (setiap label memiliki panjang minimal 3 karakter karena // dan :).

Untuk memilih semua aturan di antara dependensi //foo dengan value tertentu dalam atribut jenis daftar, gunakan

attr("tags", "[\[ ]value[,\]]", deps(//foo))

Cara ini berfungsi karena karakter sebelum value akan menjadi [ atau spasi dan karakter setelah value akan berupa koma atau ].

Pemfilteran visibilitas aturan: terlihat

expr ::= visible(expr, expr)

Operator visible(predicate, input) menerapkan filter ke sekumpulan target, dan menghapus target tanpa visibilitas yang diperlukan.

Argumen pertama, predicate, adalah kumpulan target yang harus dapat dilihat oleh semua target dalam output. Ekspresi visible mengevaluasi kumpulan yang berisi semua target x sedemikian rupa sehingga x adalah anggota dari kumpulan input, dan untuk semua target y dalam predicate x dapat dilihat oleh y. Contoh:

visible(//foo, //bar:*)

akan memilih semua target dalam paket //bar yang dapat diandalkan //foo tanpa melanggar batasan visibilitas.

Evaluasi atribut aturan label jenis: label

expr ::= labels(word, expr)

Operator labels(attr_name, inputs) menampilkan kumpulan target yang ditentukan dalam atribut attr_name dari jenis "label" atau "daftar label" dalam beberapa aturan dalam kumpulan inputs.

Misalnya, labels(srcs, //foo) menampilkan kumpulan target yang muncul dalam atribut srcs aturan //foo. Jika ada beberapa aturan dengan atribut srcs dalam kumpulan inputs, gabungan srcs-nya akan ditampilkan.

Memperluas dan memfilter test_suites: pengujian

expr ::= tests(expr)

Operator tests(x) menampilkan kumpulan semua aturan pengujian dalam kumpulan x, yang memperluas aturan test_suite apa pun ke kumpulan pengujian individual yang dirujuk, serta menerapkan pemfilteran berdasarkan tag dan size.

Secara default, evaluasi kueri akan mengabaikan target non-pengujian di semua aturan test_suite. Hal ini dapat diubah menjadi error dengan opsi --strict_test_suite.

Misalnya, kueri kind(test, foo:*) mencantumkan semua aturan *_test dan test_suite dalam paket foo. Semua hasilnya adalah (menurut definisi) anggota paket foo. Sebaliknya, kueri tests(foo:*) akan menampilkan semua pengujian individual yang akan dijalankan oleh bazel test foo:*: ini dapat mencakup pengujian yang termasuk dalam paket lain, yang direferensikan secara langsung atau tidak langsung melalui aturan test_suite.

File definisi paket: buildfiles

expr ::= buildfiles(expr)

Operator buildfiles(x) menampilkan kumpulan file yang menentukan paket setiap target dalam kumpulan x; dengan kata lain, untuk setiap paket, file BUILD-nya, ditambah file .bzl yang direferensikannya melalui load. Perhatikan bahwa tindakan ini juga akan menampilkan file BUILD dari paket yang berisi file load ini.

Operator ini biasanya digunakan saat menentukan file atau paket yang diperlukan untuk membangun target yang ditentukan, sering kali bersama dengan opsi --output package, di bawah). Misalnya,

bazel query 'buildfiles(deps(//foo))' --output package

menampilkan kumpulan semua paket yang menjadi tempat //foo bergantung secara transitif.

File definisi paket: rbuildfiles

expr ::= rbuildfiles(word, ...)

Operator rbuildfiles mengambil daftar fragmen jalur yang dipisahkan koma dan menampilkan kumpulan file BUILD yang secara transitif bergantung pada fragmen jalur ini. Misalnya, jika //foo adalah paket, rbuildfiles(foo/BUILD) akan menampilkan target //foo:BUILD. Jika file foo/BUILD memiliki load('//bar:file.bzl'... di dalamnya, rbuildfiles(bar/file.bzl) akan menampilkan target //foo:BUILD, serta target untuk file BUILD lainnya yang memuat //bar:file.bzl

Cakupan operator rbuildfiles adalah dunia yang ditentukan oleh flag --universe_scope. File yang tidak berkaitan langsung dengan file BUILD dan file .bzl tidak memengaruhi hasilnya. Misalnya, file sumber (seperti foo.cc) akan diabaikan, meskipun disebutkan secara eksplisit dalam file BUILD. Namun, symlink akan diterapkan, sehingga jika foo/BUILD adalah symlink untuk bar/BUILD, rbuildfiles(bar/BUILD) akan menyertakan //foo:BUILD dalam hasilnya.

Operator rbuildfiles hampir secara moral merupakan kebalikan dari operator buildfiles. Namun, inversi moral ini berpegang lebih kuat dalam satu arah: output rbuildfiles sama seperti input buildfiles; yang pertama hanya akan berisi target file BUILD dalam paket, dan yang kedua dapat berisi target tersebut. Di sisi lain, korespondensi lebih lemah. Output operator buildfiles adalah target yang sesuai dengan semua paket dan .File bzl yang diperlukan oleh input tertentu. Namun, input operator rbuildfiles bukan target tersebut, melainkan fragmen jalur yang sesuai dengan target tersebut.

File definisi paket: loadfile

expr ::= loadfiles(expr)

Operator loadfiles(x) menampilkan kumpulan file Starlark yang diperlukan untuk memuat paket dari setiap target dalam kumpulan x. Dengan kata lain, untuk setiap paket, metode ini akan menampilkan file .bzl yang direferensikan dari file BUILD-nya.

Format output

bazel query menghasilkan grafik. Anda menentukan konten, format, dan pengurutan yang digunakan bazel query untuk menampilkan grafik ini melalui opsi command line --output.

Saat menjalankan Kueri Sky, hanya format output yang kompatibel dengan output tidak berurutan yang diizinkan. Secara khusus, format output graph, minrank, dan maxrank dilarang.

Beberapa format output menerima opsi tambahan. Nama setiap opsi output diawali dengan format output yang berlakunya, sehingga --graph:factored hanya berlaku saat --output=graph digunakan; tidak berpengaruh jika format output selain graph digunakan. Demikian pula, --xml:line_numbers hanya berlaku saat --output=xml digunakan.

Dalam urutan hasil

Meskipun ekspresi kueri selalu mengikuti "hukum pengawasan urutan grafik", presentasi hasilnya dapat dilakukan dalam urutan dependensi atau tidak teratur. Ini tidak memengaruhi target dalam kumpulan hasil atau cara komputasi kueri. Hal ini hanya memengaruhi cara hasil dicetak ke stdout. Selain itu, node yang setara dalam urutan dependensi mungkin atau mungkin tidak diurutkan menurut abjad. Flag --order_output dapat digunakan untuk mengontrol perilaku ini. (Flag --[no]order_results memiliki subset fungsi flag --order_output dan tidak digunakan lagi.)

Nilai default tanda ini adalah auto, yang mencetak hasil dalam urutan leksikografis. Namun, jika somepath(a,b) digunakan, hasilnya akan dicetak dalam urutan deps.

Jika flag ini adalah no dan --output adalah salah satu dari build, label, label_kind, location, package, proto, atau xml, output akan dicetak dalam urutan arbitrer. Biasanya ini adalah opsi tercepat. Namun, hal ini tidak didukung jika --output adalah salah satu dari graph, minrank, atau maxrank: dengan format ini, Bazel selalu mencetak hasil yang diurutkan berdasarkan urutan atau peringkat dependensi.

Jika flag ini adalah deps, Bazel akan mencetak hasil dalam beberapa urutan topologi—yaitu, dependensi terlebih dahulu. Namun, node yang tidak diurutkan berdasarkan urutan dependensi (karena tidak ada jalur dari salah satunya) dapat dicetak dalam urutan apa pun.

Jika flag ini adalah full, Bazel akan mencetak node dalam urutan yang sepenuhnya deterministik (total). Pertama, semua node diurutkan menurut abjad. Kemudian, setiap node dalam daftar digunakan sebagai awal dari penelusuran depth-first pasca-urutan, yang mana tepi keluar ke node yang tidak dikunjungi akan dilalui sesuai urutan abjad dari node penerus. Terakhir, node dicetak kebalikan dari urutan kunjungannya.

Node pencetakan dalam urutan ini mungkin lebih lambat, sehingga sebaiknya hanya digunakan jika determinisme penting.

Cetak bentuk sumber target seperti yang akan muncul di BUILD

--output build

Dengan opsi ini, representasi setiap target akan seolah-olah dituliskan dalam bahasa BUILD. Semua variabel dan panggilan fungsi (seperti glob, makro) diperluas, yang berguna untuk melihat efek makro Starlark. Selain itu, setiap aturan yang efektif melaporkan nilai generator_name dan/atau generator_function), sehingga memberi nama makro yang dievaluasi untuk menghasilkan aturan yang efektif.

Meskipun output menggunakan sintaksis yang sama dengan file BUILD, tidak ada jaminan untuk menghasilkan file BUILD yang valid.

--output label

Dengan opsi ini, kumpulan nama (atau label) dari setiap target dalam grafik yang dihasilkan akan dicetak, satu label per baris, dalam urutan topologi (kecuali jika --noorder_results ditentukan, lihat catatan tentang urutan hasil). (Urutan topologis adalah urutan di mana node grafik muncul lebih awal dari semua penggantinya.) Tentu saja ada banyak kemungkinan urutan topologi grafik (urutan terbalik hanya satu); urutan mana yang dipilih tidak ditentukan.

Saat mencetak output kueri somepath, urutan pencetakan node adalah urutan jalur.

Peringatan: dalam beberapa kasus, mungkin ada dua target berbeda dengan label yang sama; misalnya, aturan sh_binary dan satu-satunya file srcs (implisit) dapat disebut foo.sh. Jika hasil kueri berisi kedua target ini, output (dalam format label) akan tampak berisi duplikat. Saat menggunakan format label_kind (lihat di bawah), perbedaannya menjadi jelas: kedua target memiliki nama yang sama, tetapi satu target memiliki jenis sh_binary rule dan jenis source file lainnya.

--output label_kind

Seperti label, format output ini mencetak label setiap target dalam grafik yang dihasilkan, dalam urutan topologis, tetapi juga mendahului label dengan jenis target.

--output proto

Mencetak output kueri sebagai buffering protokol QueryResult.

--output streamed_proto

Mencetak aliran buffer protokol yang dibatasi panjang Target. Hal ini berguna untuk (i) mengatasi batasan ukuran buffering protokol saat ada terlalu banyak target yang tidak muat dalam satu QueryResult atau (ii) untuk memulai pemrosesan saat Bazel masih membuat output.

--output textproto

Serupa dengan --output proto, mencetak buffer protokol QueryResult, tetapi dalam format teks.

--output streamed_jsonproto

Serupa dengan --output streamed_proto, mencetak stream buffering protokol Target, tetapi dalam format ndjson.

--output minrank --output maxrank

Seperti label, format output minrank dan maxrank mencetak label setiap target dalam grafik yang dihasilkan. Namun, format ini muncul dalam urutan peringkat, yang diawali dengan nomor peringkat, bukan muncul dalam urutan topologi. Semua ini tidak terpengaruh oleh flag --[no]order_results pengurutan hasil (lihat catatan tentang pengurutan hasil).

Ada dua varian untuk format ini: minrank memberi peringkat setiap node berdasarkan panjang jalur terpendek dari node root ke node tersebut. Node "Root" (yang tidak memiliki tepi yang masuk) memiliki peringkat 0, penerusnya berada di peringkat 1, dll. (Seperti biasa, tepi mengarah dari target ke prasyaratnya: target yang menjadi tempatnya bergantung.)

maxrank mengurutkan setiap node berdasarkan panjang jalur terpanjang dari node root ke node tersebut. Sekali lagi, "root" memiliki peringkat 0, semua node lain memiliki peringkat yang satu lebih besar dari peringkat maksimum semua pendahulunya.

Semua {i>node<i} dalam satu siklus dianggap memiliki peringkat yang sama. (Sebagian besar grafik bersifat asiklik, tetapi siklus hanya terjadi karena file BUILD berisi siklus yang salah.)

Format output ini berguna untuk mengetahui seberapa dalam grafik. Jika digunakan untuk hasil kueri deps(x), rdeps(x), atau allpaths, nomor peringkat sama dengan panjang jalur terpendek (dengan minrank) atau terpanjang (dengan maxrank) dari x ke node dalam peringkat tersebut. maxrank dapat digunakan untuk menentukan urutan langkah build terpanjang yang diperlukan untuk mem-build target.

Misalnya, grafik di sebelah kiri menghasilkan output di sebelah kanan jika --output minrank dan --output maxrank ditentukan.

Di luar peringkat
      minrank

      0 //c:c
      1 //b:b
      1 //a:a
      2 //b:b.cc
      2 //a:a.cc
      
      maxrank

      0 //c:c
      1 //b:b
      2 //a:a
      2 //b:b.cc
      3 //a:a.cc
      
--output location

Seperti label_kind, opsi ini mencetak, untuk setiap target dalam hasil, jenis dan label target, tetapi diawali dengan string yang menjelaskan lokasi target tersebut, sebagai nama file dan nomor baris. Formatnya menyerupai output grep. Dengan demikian, alat yang dapat mengurai parameter yang terakhir (seperti Emacs atau vi) juga dapat menggunakan output kueri untuk menelusuri serangkaian kecocokan, yang memungkinkan alat kueri Bazel digunakan sebagai "grep for BUILD files" berbasis dependensi.

Informasi lokasi bervariasi menurut jenis target (lihat operator jenis). Untuk aturan, lokasi deklarasi aturan dalam file BUILD akan dicetak. Untuk file sumber, lokasi baris 1 dari file yang sebenarnya akan dicetak. Untuk file yang dihasilkan, lokasi aturan yang menghasilkannya akan dicetak. (Alat kueri tidak memiliki informasi yang memadai untuk menemukan lokasi sebenarnya dari file yang dihasilkan, dan bagaimanapun juga, alat tersebut mungkin tidak ada jika build belum dijalankan.)

--output package

Opsi ini mencetak nama semua paket yang memiliki beberapa target dalam kumpulan hasil. Nama-nama tersebut dicetak dalam urutan leksikografis; duplikat tidak disertakan. Secara formal, ini adalah proyeksi dari kumpulan label (paket, target) ke paket.

Paket dalam repositori eksternal diformat sebagai @repo//foo/bar, sedangkan paket di repositori utama diformat sebagai foo/bar.

Bersamaan dengan kueri deps(...), opsi output ini dapat digunakan untuk menemukan kumpulan paket yang harus diperiksa untuk membangun kumpulan target tertentu.

Menampilkan grafik hasil

--output graph

Opsi ini menyebabkan hasil kueri dicetak sebagai grafik terarah dalam format AT&T GraphViz yang populer. Biasanya, hasilnya disimpan ke file, seperti .png atau .svg. (Jika program dot tidak diinstal di workstation, Anda dapat menginstalnya menggunakan perintah sudo apt-get install graphviz.) Lihat contoh bagian di bawah untuk contoh pemanggilan.

Format output ini sangat berguna untuk kueri allpaths, deps, atau rdeps, yang hasilnya menyertakan kumpulan jalur yang tidak mudah divisualisasikan saat dirender dalam bentuk linear, seperti dengan --output label.

Secara default, grafik dirender dalam bentuk faktor. Artinya, node yang setara secara topologis digabungkan menjadi satu node dengan beberapa label. Hal ini membuat grafik lebih ringkas dan mudah dibaca, karena grafik hasil standar berisi pola yang sangat berulang. Misalnya, aturan java_library mungkin bergantung pada ratusan file sumber Java yang semuanya dihasilkan oleh genrule yang sama; dalam grafik faktor, semua file ini diwakili oleh satu node. Perilaku ini dapat dinonaktifkan dengan opsi --nograph:factored.

--graph:node_limit n

Opsi ini menentukan panjang maksimum string label untuk node grafik dalam output. Label yang lebih panjang akan dipotong; -1 akan menonaktifkan pemotongan. Karena bentuk faktor yang biasanya dicetak dalam bentuk faktor, label node mungkin sangat panjang. GraphViz tidak dapat menangani label yang melebihi 1.024 karakter, yang merupakan nilai default dari opsi ini. Opsi ini tidak berpengaruh kecuali jika --output=graph sedang digunakan.

--[no]graph:factored

Secara default, grafik ditampilkan dalam bentuk faktor, seperti yang dijelaskan di atas. Saat --nograph:factored ditentukan, grafik akan dicetak tanpa pemfaktoran. Hal ini membuat visualisasi menggunakan GraphViz menjadi tidak praktis, tetapi format yang lebih sederhana dapat memudahkan pemrosesan oleh alat lain (seperti grep). Opsi ini tidak berpengaruh kecuali jika --output=graph digunakan.

XML

--output xml

Opsi ini menyebabkan target yang dihasilkan dicetak dalam bentuk XML. Output-nya dimulai dengan header XML seperti ini

  <?xml version="1.0" encoding="UTF-8"?>
  <query version="2">

lalu dilanjutkan dengan elemen XML untuk setiap target dalam grafik hasil, dalam urutan topologis (kecuali jika ada hasil yang tidak berurutan), kemudian diakhiri dengan tanda titik

</query>

Entri sederhana ditampilkan untuk target jenis file:

  <source-file name='//foo:foo_main.cc' .../>
  <generated-file name='//foo:libfoo.so' .../>

Namun, untuk aturan, XML memiliki struktur dan berisi definisi semua atribut aturan, termasuk atribut yang nilainya tidak ditentukan secara eksplisit dalam file BUILD aturan.

Selain itu, hasilnya mencakup elemen rule-input dan rule-output sehingga topologi grafik dependensi dapat direkonstruksi tanpa harus mengetahui bahwa, misalnya, elemen atribut srcs adalah dependensi maju (prasyarat) dan konten atribut outs merupakan dependensi mundur (konsumen).

Elemen rule-input untuk dependensi implisit disembunyikan jika --noimplicit_deps ditentukan.

  <rule class='cc_binary rule' name='//foo:foo' ...>
    <list name='srcs'>
      <label value='//foo:foo_main.cc'/>
      <label value='//foo:bar.cc'/>
      ...
    </list>
    <list name='deps'>
      <label value='//common:common'/>
      <label value='//collections:collections'/>
      ...
    </list>
    <list name='data'>
      ...
    </list>
    <int name='linkstatic' value='0'/>
    <int name='linkshared' value='0'/>
    <list name='licenses'/>
    <list name='distribs'>
      <distribution value="INTERNAL" />
    </list>
    <rule-input name="//common:common" />
    <rule-input name="//collections:collections" />
    <rule-input name="//foo:foo_main.cc" />
    <rule-input name="//foo:bar.cc" />
    ...
  </rule>

Setiap elemen XML untuk target berisi atribut name, yang nilainya adalah label target, dan atribut location, yang nilainya adalah lokasi target seperti yang dicetak oleh --output location.

--[no]xml:line_numbers

Secara default, lokasi yang ditampilkan dalam output XML berisi nomor baris. Jika --noxml:line_numbers ditentukan, nomor baris tidak akan dicetak.

--[no]xml:default_values

Secara default, output XML tidak menyertakan atribut aturan yang nilainya adalah nilai default untuk jenis atribut tersebut (misalnya, jika tidak ditentukan dalam file BUILD, atau nilai default diberikan secara eksplisit). Opsi ini menyebabkan nilai atribut tersebut disertakan dalam output XML.

Ekspresi reguler

Ekspresi reguler dalam bahasa kueri menggunakan library ekspresi reguler Java, sehingga Anda dapat menggunakan sintaksis lengkap untuk java.util.regex.Pattern.

Membuat kueri dengan repositori eksternal

Jika build bergantung pada aturan dari repositori eksternal, hasil kueri akan menyertakan dependensi ini. Misalnya, jika //foo:bar bergantung pada @other-repo//baz:lib, maka bazel query 'deps(//foo:bar)' akan mencantumkan @other-repo//baz:lib sebagai dependensi.