Tutorial Aturan

Tetap teratur dengan koleksi Simpan dan kategorikan konten berdasarkan preferensi Anda.
Laporkan masalah Lihat sumber

Starlark adalah bahasa konfigurasi mirip Python yang awalnya dikembangkan untuk digunakan di Bazel dan sejak digunakan oleh alat lain. File BUILD dan .bzl Bazel ditulis dalam dialek Starlark yang dikenal sebagai "Build Language", meskipun sering kali disebut sebagai "Starlark", terutama saat menekankan bahwa fitur dinyatakan dalam Build Language, bukan menjadi bagian bawaan atau "native" dari Bazel. Bazel meningkatkan bahasa inti dengan berbagai fungsi terkait build, seperti glob, genrule, java_binary, dan sebagainya.

Lihat dokumentasi Bazel dan Starlark untuk mengetahui detail selengkapnya, dan template SIG Aturan sebagai titik awal untuk kumpulan aturan baru.

Aturan kosong

Untuk membuat aturan pertama, buat file foo.bzl:

def _foo_binary_impl(ctx):
    pass

foo_binary = rule(
    implementation = _foo_binary_impl,
)

Saat memanggil fungsi rule, Anda harus menentukan fungsi callback. Logika akan ada, tetapi Anda dapat membiarkan fungsi ini kosong untuk saat ini. Argumen ctx memberikan informasi tentang target.

Anda dapat memuat aturan dan menggunakannya dari file BUILD.

Buat file BUILD di direktori yang sama:

load(":foo.bzl", "foo_binary")

foo_binary(name = "bin")

Sekarang, target dapat dibuat:

$ bazel build bin
INFO: Analyzed target //:bin (2 packages loaded, 17 targets configured).
INFO: Found 1 target...
Target //:bin up-to-date (nothing to build)

Meskipun tidak melakukan apa pun, aturan ini sudah berperilaku seperti aturan lain: aturan tersebut memiliki nama wajib, tetapi mendukung atribut umum seperti visibility, testonly, dan tags.

Model evaluasi

Sebelum melanjutkan, Anda harus memahami cara evaluasi kode.

Update foo.bzl dengan beberapa pernyataan cetak:

def _foo_binary_impl(ctx):
    print("analyzing", ctx.label)

foo_binary = rule(
    implementation = _foo_binary_impl,
)

print("bzl file evaluation")

dan BANGUN:

load(":foo.bzl", "foo_binary")

print("BUILD file")
foo_binary(name = "bin1")
foo_binary(name = "bin2")

ctx.label sesuai dengan label target yang sedang dianalisis. Objek ctx memiliki banyak kolom dan metode yang berguna. Anda dapat menemukan daftar lengkapnya dalam referensi API.

Buat kueri kode:

$ bazel query :all
DEBUG: /usr/home/bazel-codelab/foo.bzl:8:1: bzl file evaluation
DEBUG: /usr/home/bazel-codelab/BUILD:2:1: BUILD file
//:bin2
//:bin1

Buat beberapa pengamatan:

  • "Evaluasi file bzl" dicetak terlebih dahulu. Sebelum mengevaluasi file BUILD, Bazel mengevaluasi semua file yang dimuatnya. Jika beberapa file BUILD memuat foo.bzl, Anda hanya akan melihat satu kemunculan "evaluasi file bzl" karena Bazel akan meng-cache hasil evaluasi.
  • Fungsi callback _foo_binary_impl tidak dipanggil. Kueri Bazel memuat file BUILD, tetapi tidak menganalisis target.

Untuk menganalisis target, gunakan cquery ("kueri terkonfigurasi") atau perintah build:

$ bazel build :all
DEBUG: /usr/home/bazel-codelab/foo.bzl:8:1: bzl file evaluation
DEBUG: /usr/home/bazel-codelab/BUILD:2:1: BUILD file
DEBUG: /usr/home/bazel-codelab/foo.bzl:2:5: analyzing //:bin1
DEBUG: /usr/home/bazel-codelab/foo.bzl:2:5: analyzing //:bin2
INFO: Analyzed 2 targets (0 packages loaded, 0 targets configured).
INFO: Found 2 targets...

Seperti yang dapat Anda lihat, _foo_binary_impl kini dipanggil dua kali - sekali untuk setiap target.

Beberapa pembaca akan melihat bahwa "evaluasi file bzl" dicetak lagi, meskipun evaluasi foo.bzl di-cache setelah panggilan ke bazel query. Bazel tidak mengevaluasi ulang kode, tetapi hanya memutar ulang peristiwa cetak. Terlepas dari status cache, Anda akan mendapatkan output yang sama.

Membuat file

Agar aturan Anda lebih berguna, perbarui aturan tersebut untuk membuat file. Pertama, deklarasikan file dan beri nama. Dalam contoh ini, buat file dengan nama yang sama seperti target:

ctx.actions.declare_file(ctx.label.name)

Jika menjalankan bazel build :all sekarang, Anda akan mendapatkan error:

The following files have no generating action:
bin2

Setiap kali mendeklarasikan file, Anda harus memberi tahu Bazel cara membuatnya dengan membuat tindakan. Gunakan ctx.actions.write, untuk membuat file dengan konten yang ditentukan.

def _foo_binary_impl(ctx):
    out = ctx.actions.declare_file(ctx.label.name)
    ctx.actions.write(
        output = out,
        content = "Hello\n",
    )

Kode ini valid, tetapi tidak akan melakukan apa pun:

$ bazel build bin1
Target //:bin1 up-to-date (nothing to build)

Fungsi ctx.actions.write mendaftarkan tindakan, yang mengajari Bazel cara membuat file. Namun, Bazel tidak akan membuat file hingga benar-benar diminta. Jadi, hal terakhir yang harus dilakukan adalah memberi tahu Bazel bahwa file tersebut adalah output aturan, dan bukan file sementara yang digunakan dalam penerapan aturan.

def _foo_binary_impl(ctx):
    out = ctx.actions.declare_file(ctx.label.name)
    ctx.actions.write(
        output = out,
        content = "Hello!\n",
    )
    return [DefaultInfo(files = depset([out]))]

Lihat fungsi DefaultInfo dan depset nanti. Untuk saat ini, asumsikan bahwa baris terakhir adalah cara untuk memilih output dari aturan.

Sekarang, jalankan Bazel:

$ bazel build bin1
INFO: Found 1 target...
Target //:bin1 up-to-date:
  bazel-bin/bin1

$ cat bazel-bin/bin1
Hello!

Anda berhasil membuat file.

Atribut

Untuk membuat aturan lebih berguna, tambahkan atribut baru menggunakan modul attr dan perbarui definisi aturan.

Tambahkan atribut string yang disebut username:

foo_binary = rule(
    implementation = _foo_binary_impl,
    attrs = {
        "username": attr.string(),
    },
)

Berikutnya, tetapkan di file BUILD:

foo_binary(
    name = "bin",
    username = "Alice",
)

Untuk mengakses nilai dalam fungsi callback, gunakan ctx.attr.username. Contoh:

def _foo_binary_impl(ctx):
    out = ctx.actions.declare_file(ctx.label.name)
    ctx.actions.write(
        output = out,
        content = "Hello {}!\n".format(ctx.attr.username),
    )
    return [DefaultInfo(files = depset([out]))]

Perhatikan bahwa Anda dapat membuat atribut wajib atau menetapkan nilai default. Lihat dokumentasi attr.string. Anda juga dapat menggunakan jenis atribut lain, seperti boolean atau daftar bilangan bulat.

Dependensi

Atribut dependensi, seperti attr.label dan attr.label_list, mendeklarasikan dependensi dari target yang memiliki atribut ke target yang labelnya muncul dalam nilai atribut. Atribut semacam ini membentuk dasar grafik target.

Dalam file BUILD, label target muncul sebagai objek string, seperti //pkg:name. Dalam fungsi implementasi, target akan dapat diakses sebagai objek Target. Misalnya, lihat file yang ditampilkan oleh target menggunakan Target.files.

Beberapa file

Secara default, hanya target yang dibuat oleh aturan yang dapat muncul sebagai dependensi (seperti target foo_library()). Jika Anda ingin atribut menerima target yang merupakan file input (seperti file sumber di repositori), Anda dapat melakukannya dengan allow_files dan menentukan daftar ekstensi file yang diterima (atau True untuk mengizinkan ekstensi file apa pun):

"srcs": attr.label_list(allow_files = [".java"]),

Daftar file dapat diakses dengan ctx.files.<attribute name>. Misalnya, daftar file dalam atribut srcs dapat diakses melalui

ctx.files.srcs

Satu file

Jika Anda hanya memerlukan satu file, gunakan allow_single_file:

"src": attr.label(allow_single_file = [".java"])

File ini kemudian dapat diakses di ctx.file.<attribute name>:

ctx.file.src

Membuat file dengan template

Anda dapat membuat aturan yang menghasilkan file .cc berdasarkan template. Selain itu, Anda dapat menggunakan ctx.actions.write untuk menampilkan string yang dibuat dalam fungsi implementasi aturan, tetapi cara ini memiliki dua masalah. Pertama, karena template semakin besar, menjadi lebih efisien untuk menempatkannya dalam file terpisah dan menghindari pembuatan string besar selama fase analisis. Kedua, menggunakan file terpisah lebih mudah bagi pengguna. Sebagai gantinya, gunakan ctx.actions.expand_template, yang menjalankan penggantian pada file template.

Buat atribut template untuk mendeklarasikan dependensi pada file template:

def _hello_world_impl(ctx):
    out = ctx.actions.declare_file(ctx.label.name + ".cc")
    ctx.actions.expand_template(
        output = out,
        template = ctx.file.template,
        substitutions = {"{NAME}": ctx.attr.username},
    )
    return [DefaultInfo(files = depset([out]))]

hello_world = rule(
    implementation = _hello_world_impl,
    attrs = {
        "username": attr.string(default = "unknown person"),
        "template": attr.label(
            allow_single_file = [".cc.tpl"],
            mandatory = True,
        ),
    },
)

Pengguna dapat menggunakan aturan seperti ini:

hello_world(
    name = "hello",
    username = "Alice",
    template = "file.cc.tpl",
)

cc_binary(
    name = "hello_bin",
    srcs = [":hello"],
)

Jika tidak ingin menampilkan template kepada pengguna akhir dan selalu menggunakan nilai yang sama, Anda dapat menetapkan nilai default dan membuat atribut tersebut menjadi pribadi:

    "_template": attr.label(
        allow_single_file = True,
        default = "file.cc.tpl",
    ),

Atribut yang dimulai dengan garis bawah bersifat pribadi dan tidak dapat ditetapkan dalam file BUILD. Template kini menjadi dependensi implisit: Setiap target hello_world memiliki dependensi pada file ini. Jangan lupa untuk membuat file ini terlihat oleh paket lain dengan mengupdate file BUILD dan menggunakan exports_files:

exports_files(["file.cc.tpl"])

Lebih jauh